Pages

Thursday, April 27, 2017

Kisah Sebutir Mutiara

Cita2 ku ingin menjadi berlian..
Tapi apakan daya.. mutiara masih d dasar lautan..
Menanti di petik dari cenkerangnya..
Saban hari melihat sinar di keheningan ombak
Namun arus terlalu deras menghentamnya tanpa kasihan..
Menerjah dan menerkam dipukul taufan dan lautan bergelora.
Permata itu terus berdoa.. Ya Allah.. dengarilah suara ku serta rintihan ku...
Tolong aku Allah.. Tolong aku... terperangkap d cengkerang ini..
Aku kepingin menjadi berlian... agar dapat memancarkan kilauan ku buat ayah bonda ku..
Namun.. taufan tiada menghirau rintihan mutiara itu... dipukulnya dengan badai dan arus gelora.. dihempapnya dengan ombak menderu..
Mutiara itu terus merayu... Ya Allah dengarilah rintihan ku.. jangan dibiar aku menderita begini...
Redakanlah Ya Qahar.. badai itu.. agar ombak menyurut dan sinar mentari dpt menyuluh perjalanan ku...
Seandainya mentari terlalu mahal buat ku...
Cukup sekadar sinar bulan menerangi ku d dasar lautan ini.
Aku ingin keluar dari cengkerang ini...
Aku ingin bebas dari belenggu ini...
Aku ingin pulang..
Aku ingin pulang..
Biarlah aku pulang kembali...
Menjadi pasiran pantai
Menjadi batuan kali..
Menjadi dedebu ombak...
Kenapa aku d hukum begini
Kenapa aku d belenggu begini
hanya kerana aku ingin menjadi berlian
Hanya kerna aku ingin menjadi permata..
Tapi kini... segalanya tidak perlu lagi..
Kerana aku telah memiliki segala galanya bersama Tuhan Azawajalla..
Kelak aku menanti ayah dan bonda d sana..
Tanpa sedikitpun rasa marah kepada ombak dan badai
Tanpa sedikit pun rasa terkilan kepada ribut dan taufan...
Kerna kini aku telah bersama Nya..
BANGKIT BERLARI DAN TERBANG TINGGI...
Al-Faatihah...
Nukilan IZHAM NAYAN

No comments:

Post a Comment