Pages

Wednesday, November 25, 2015

Voyages of the Pyramid Builders From Sundaland

BAHTERA NABI NUH

Suatu ketika dulu, bumi telah ditenggelami oleh banjir besar yang membinasakan semua hidupan yang ada. Hanya manusia yang beriman dan beramal soleh sahaja yang terselamat. Mereka yang terselamat adalah mereka yang menaiki bahtera Nabi Nuh.

Antara yang terselamat daripada bencana banjir besar tersebut, termasuklah pasangan haiwan. Insan telah menemui sejarah yg mampu membuktikan keAgungan Allah Subhanahu waTaala serta kebenaran AdDinul Islam namun mereka sengaja menyembunyikannya... yg paling sedihnya adalah umat Islam sendiri tidak mahu mengambil Iktibar tentang penemuan yg menakjubkan itu...

fikir2kan lah....renung2kan lah....dan selamat beramal.

Bahtera Nabi Nuh A.S (The Great Noah Ark)
Rujukan asal dari : http://www.variasar i.cjb.net/

Artikel telah di edit tanpa menjejaskan artikel sebenar.

Di sebuah gunung yg sentiasa diselimuti salji yg terletak di Timur Turkey, tersembunyi sebuah misteri 'berharga' yang berusia lebih 5000 tahun Peninggalan sejarah yg amat berharga itu bukan saja menarik minat para pengkaji sejarah malah pihak perisik US seperti CIA/KGB pun cuba menyelongkar. pihak2 CIA telah menggunakan satelit dan pesawat 'Stealth' utk mengambil gambar objek yg terdampar di puncak gunung itu. Gambar2 itu telah menjadi 'rahsia besar' dan disimpan rapi dgn kawalan yg ketat bersama dgn 'rahsia2' penting yg lain di Pentagon. Sudah beratus2 org cuba mendaki Gunung Aghi-Dahl yg bermaksud 'Gunung Kesengsaraan' atau dgn nama petanya iaitu Mount Ararat, namun hanya beberapa2 kerat saja yg berjaya. Yang sebahagian besarnya, selebihnya hanyalah menjadi korban.

Sehingga ke hari ini, cuma ada beberapa orang pendaki shj yg berjaya sampai ke puncak Mt.Ararat dan dapat menyaksikan dgn mata kepala sendiri kesan artifak peninggalan purba yg 'amat berharga' itu. Ada sesetengah pendaki dapat mengambil gambar. Apa yg masih menjadi tanda tanya,kesemua orang yg berjaya membawa kembali gambar tersebut telah ditimpa berbagai2 bencana. Ada di antara mereka telah dibunuh dgn penuh misteri. Hanya semata2 kerana gambar tersebut. Memang ramai orang yg telah mengambil gambar kesan sejarah 'Noah' itu telah mati misteri. Soalnya sekarang, mengapakah 'kuasa2 besar' mahu merahsiakan gambar peninggalan lama itu dan menyimpannya di tempat2 rahsia tentera ?. Mengapa mereka tak mahu mengesahkan bahawa peninggalan 'Noah' benar2 ada di puncak Mt .Ararat itu ? Pada masa yg sama mereka juga menafikan bahawa itu sebenarnya adalah The Great Noah Ark ! Pyramid Sphinx di Giza sendiri pun telah tertimbus dalam pasir selama lebih kurang 2000 tahun sebelum dijumpai,kerana selama itu orang menafikannya.

Samalah The Great Noah Ark tu pun.Ia tertimbus di bawah salji selama hampir 5000 tahun dan selama 5000 tahun itu jugalah misteri itu sedang menunggu masa utk dibongkar. Sebenarnya, zaman Nabi Noah AlaihisSalam dulu tidaklah seprimitif yg kita semua gambarkan. Hakikatnya pada zaman itu they all dah maju ke depan. Pengetahuan Sains mereka dah maju pada masa itu. Di kaki Mount Ararat itu sahaja pun, Para Pengkaji dan Scientist Russia telah menemui lebih kurang 500 kesan artifak bateri elektrik purba yg digunakan utk menyadur logam. Mengikut kiraan ahli astronomi secara berkomputer. Noah AlaihisSalam mula membina bahteranya pada tahun 2465 B.C dan hujan mula turun pada tahun 2345 B.C. Rupa bentuk The Great Noah Ark itu sebenarnya tidak sama dengan bentuk kapal laut yang ada di dunia sekarang. Mengikut para pendaki yg pernah melihat "Noah Ark" di puncak Mt.Ararat itu, Noah Ark memang sebuah bahtera besar yg cukup hebat. "Noah Ark" itu diperbuat drpd spesies kayu purba yg memang sudah tidak ujud lagi di dunia ini. Ia diselaputi syelek, kapal tersebut berbentuk 'kotak kasut', tidak cantik, tapi sangat berfungsi. Ia telah dibina seluas 300 cubit X 50 cubit X 30 cubit. Untuk pengetahuan anda cubit itu adalah satu kiraan jarak panjang di antara siku dgn jari yg digunakan oleh orang2 zaman dahulu. Bersamaan 18 inci bagi 1 cubit, bermakna panjang "Noah Ark" ini adalah bersaiz lebih kurang 450 kaki (137.195 meter),75 kaki (22.86 meter) lebar, 45 kaki (13.72 meter)tinggi.

Ada juga Para Pengkaji berpendapat, "Noah Ark" berukuran satu dan satu setengah padang bola. Bumbung bahtera itu pula adalah seluas 20 padang bola keranjang. Keluasan dalamannya cukup utk memuatkan 170 gerabak kereta api. Ia memerlukan sebanyak 9000 hingga 13000 batang timber logs utk membinanya. Dan dianggarkan seberat 4,100 tan. Hari ni terdapat lebih kurang 1,072,000 haiwan dari pelbagai spesies di dunia ini. Mengikut kajian Dr.Whitcomb, dianggarkan kira-kira 3,700 binatang mamalia, 8600 jenis itik/burung, 6300 jenis reptilia,2500 jenis amfibia yg menaiki The Great Noah Ark itu. Berat kargo/muatan bahtera itu mungkin lebih kurang 24,300 tan.

Di sebalik fakta saintifik, anda perlu ingat: Perumpamaan Ahlul Baytku ibarat Bahtera Nuh. Sesiapa yang ikut berlayar bersamanya dia akan selamat, dan sesiapa yang enggan dan terlambat, dia akan tenggelam. (Ibnu Hajar, Zawaid Musnad al-Bazzar, hlm.277;Al-Tabrani, al-Mu'jam al-Kabir, Juzuk I, hlm.168)

The Great Noah Ark ini berada di Mt.Ararat , di manakah agaknya ia dibina dan berapa jauh ianya telah belayar ? Mengikut seorang pengkaji 'Noah Ark' ini, bahtera itu telah dibina di sebuah tempat bernama Shuruppak, iaitu sebuah bandar yg terletak di selatan Iraq. Jika ia dibina di selatan Iraq dan akhirnya terdampar di Utara Turki ini bermakna ianya telah ditolak arus sejauh 520 batu. Mount Ararat. Mt.Ararat ini bukan sebarang gunung. Ia adalah sebuah gunung yg unik. Antara salah satu keunikan yg terdapat pada gunung ini ialah, pada setiap hari akan muncul pelangi pada sebelah utara puncak gunung itu. Mt.Ararat ini ialah salah satu gunung yg mempunyai kemuncak yg luas di muka bumi ini. Ia adalah gunung yg tertinggi sekali di Turki. Gunung ini tegak sendirian dgn kemuncak dipanggil Ararat Besar dgn ketinggian 16,984 kaki (5178.05 meter). Bersetentang dgn sebuah lagi kemuncak gunung yg dipanggil Ararat. Kecil setinggi 12,806 kaki ( 3904.27 meter ) menegak naik dari Bayazit. Manusia yg menaiki gunung ini akan dapat melihat 3 negara iaitu "Rusia, Iran, Turki".

Kedudukan Mt.Ararat yg sememangnya strategik itu telah membuatkan ia menjadi rebutan banyak negara pada suatu masa dahulu. Kalau kita tengok CNN hari ni pun masih ada lagi perebutan sempadan antara tentera Turki vs Puak2 Guerilla Qurdish yg mahukan kemerdekaan dari kerajaan Turki. Keluasan dasar kaki gunung Ararat itu kira2 25 batu (40 km) garis pusat. Garis pusat kemuncaknya pula 17 batu (27.2km)hingga 22 batu (35.2km)persegi ditutupi air batu setebal kira-kira 200 kaki (60.976 meter). Ketulan2 air batu sentiasa jatuh dan tersilap langkah akan terjatuh ke dalam jurang Ahora.

Sebuah 'anchor' purba yg besar telah ditemui di Khairouan, Tunisia. Menurut pengkaji, sauh itulah yg digunakan oleh 'Noah Ark' semasa berlabuh di puncak Mt.Ararat. Sebuah 'batu nisan' yg didakwa kepunyaan nabi Noah AlaihisSalam telah dijumpai di Mt.Lebanon di Syria. Batu nisan itu berukuran 120 kaki panjang (36.59 meter). Pada tahun 1917, Raja Rusia Tsar Nicholas II telah menghantar sejumlah 150 pakar pelbagai bidang yg terdiri dari jurutera, saintis dan tentera untuk mencari dan menyelidik The Great Noah Ark tersebut. Pasukan ekspedisi itu mengambil masa selama satu bulan utk sampai ke puncak Mt.Ararat itu. Segala penat lelah mereka berhasil kerana akhirnya berjaya menemui 'Noah Ark' tersebut. Dalam keadaan tergamam, kagum mereka mengambil gambar sebanyak yg mampu. Pasukan Saintis Rusia itu cuba mengukur saiz 'Noah Ark' dan didapati 'Noah Ark' itu berukuran 500 kaki panjang (152.439 meter),83 kaki (25.3 meter) lebar dan 50 kaki (15.24 meter)tinggi [bahagian selebihnya tenggelam di dalam salji]

Hasil dari siasatan itu telah dihantar pulang kepada Tsar, dukacitanya belum pun sempat laporan siasatan itu sampai ke tangan baginda, Perang Bolshevik Komunist (1917) meletus. Laporan itu akhirnya jatuh ke tangan General Leon Trotsky. Sehingga sekarang masih lagi belum diketahui sama ada segala 'laporan siasatan' itu masih disimpan atau dimusnahkan.

Artikel Pengalaman Menarik Para Pengkaji Noah Ark.

Catatan seorang Pendaki dan Pengkaji "Noah Ark" di Mount Ararat. (Dr.John Morris)

Banyak sungguh halangan utk mencari The Great Noah Ark.Saya dah daki banyak gunung lain di dunia dan saya dah daki Ararat ni sebanyak 13 kali sebelum berjaya. Saya cuma nak ingatkan "Mt.Ararat nih memang sebuah gunung yg meragut nyawa". Kalau dari sebelah selatan, Mt.Ararat ini adalah seperti kon air batu, dari sebelah berlawanannya pula terdapat sebuah lurah yg dipanggil "Lurah Ahora", terdapat dinding2 batu yg curam. Bahagian yg curam itu sememangnya sukar utk didaki. Mt.Ararat ialah sebuah gunung berapi yg telah meletus beberapa kali semenjak peristiwa 'banjir besar Noah" itu dulu. Puncaknya ditutupi dgn air batu seluas 17 batu persegi glasiar dan penutupan ke bawah ke paras 14,000 kaki (4268.29 meter). Semasa glasier itu bergerak turun, ia juga membawa sama bekas kepingan lahar gunung berapi dan terjadinya batu runtuh. Memanjat dari arah air batu yg meluncur itu memang sukar. Bermacam masalah akan timbul. Tanah runtuh, cuaca sejuk, anjing serigala liar, beruang gunung berserta ular berbisa sering datang mengganggu. Puncak gunung yg setinggi 17,000 kaki (5182.93 meter) yg ditutupi dgn air batu itu pula selalu terjadi cuaca yg tidak menentu. Di situ angin bertiup kencang, suhu amat sejuk dan sebarang cecair akan menjadi beku tersejat. Setiap petang terdapat kilat yg diikuti angin,hujan dan salji. Angin yg bertiup biasanya 100 batu/jam (160 km/j). Pada suatu malam saya pernah alami suhu menurun sehingga negatif 40 darjah Celsius dan angin bertiup selaju 80 batu sejam (128km/j). Cuaca sahaja telah membuat kita cukup sengsara. Oleh kerana Ararat ialah sebuah gunung berapi, gas yg keluar dari gunung itu ialah gas beracun yg boleh mendatangkan masalah utk kami bernafas. Saya sendiri tinggal di puncak Ararat selama 1 minggu dan dlm keadaan sukar utk bernafas. Puak2 yg tinggal berdekatan dgn gunung juga turut memberikan banyak masalah kpd kami,kami telah ditembak beberapa kali,oleh perompak. Gerila Qurdish juga telah menggunakan gunung itu sbg tempat persembunyian dalam pertelingkahan dgn kerajaan Turki dan Timur Tengah. Kumpulan kami tidak ada yg terkorban tapi kami menghadapi banyak masalah dan cedera parah. Ramai org telah terkorban di gunung itu dalam mencari The Great Noah Ark. Pengalaman yg paling pahit sekali ialah ketika kami berada di paras 14,000 kaki(4268.29 meter). Kami terkena pancaran kilat. Akhirnya kami berjaya juga sampai ke puncak Ararat dan menghabiskan masa selama 1 minggu utk mencari The Great Noah Ark.

Catatan Mr.Ronald Bennet, bekas jurufoto Whitehouse yg sekarang ini telah bersara,tinggal di sebuah bandar -La Jolla,California

US.President- Jimmy Carter telah dijemput hadir ke Majlis Tahun Baru yg diadakan oleh Shah Iran di Tehran. Ronald Bennet telah ternampak sesuatu berbentuk seperti 'kotak kasut yg besar' ditimbus airbatu ketika Air Force One yg membawa President Jimmy Carter melintasi Mt.Ararat. [Air Force One telah bertolak dari Washington DC menuju ke Warsaw, Poland pada 29th.Dec.1977 dan kemudiannya ke Tehran pada 31th.Dec.1977] "Saya adalah jurufoto dan wartawan yg membuat liputan segala aktiviti Whitehouse selalu sahaja ikut President Jimmy Carter ke mana bagi membuat laporan tentang aktiviti US.President. Semasa peristiwa itu berlaku, kami dalam perjalanan dari Poland ke Tehran. Semasa terbang di utara Turki, kami telah disuruh memandang ke tingkap. Pada masa yg sama ada beberapa buah pesawat MIG Fulcrum USSR sedang mengiringi Air Force One yg kami naiki. Kami memandang ke tingkap kami nampak dengan jelas "sebuah kotak panjang seperti bahtera yg besar sebahagiannya ditutupi dgn airbatu."

Gambar The Noah Ark Yang Hilang

Seorang jurutera minyak telah menaiki helikopter di bahagian Utara Mt.Ararat kerana urusan perniagaan terkejut melihat satu kotak besar yg panjang menyerupai bahtera terjulur keluar dari air batu. Jurutera itu kemudiannya menyuruh pilot nya mendekatkan helikopter ke bahtera sedekat yg mungkin bagi mengambil seberapa banyak gambar. Dengan rasa bangga dan seronok dia menunjukkan segala gambar yg telah diambil olehnya itu kepada semua rakan di Timur tengah dan Amerika. Dalam masa yg sama dia cuba mencari bantuan kewangan utk menjalankan satu ekspedisi bagi mencari "Noah Ark". Malangnya dia tidak berjaya dan dgn rasa kecewa dia ke British Guyana dan membuka lombong minyak di situ. Pada 27th.Dec.1962, Jurutera itu dijumpai mati dibunuh dgn keadaan badannya dijumpai terapung di kolam renang hotel. Kawan baiknya dalam membuat laporan Polis ada mengatakan bahawa almari tempat menyimpan segala gambar/filem "Noah Ark" telah digeledah orang 10 hari sebelum kejadian. Filem dan gambar Noah Ark telah hilang, ramai kawan baik jurutera itu mengesahkan yg mereka telah melihat foto hitam/putih Noah Ark" yg berukuran 8 X 10 inci. Dan tidak menolak kemungkinan di bunuh kerana foto tersebut.

Pengakuan Paderi Kristian - Pastor Harold William dari Logansport, Indiana

Pengakuan dibuat pada sebuah media, ada seorang kawannya seorang imigran Muslim yg berbangsa Armenia bernama Haji Yearam yg telah tinggal di kaki Mt.Ararat. Mengikut sejarah/tradisi, mereka ini adalah keturunan terus menerus yg keluar dari " Noah Ark " itu dan tidak berhijrah ke mana...

Keturunan Hj.Yearam sentiasa tinggal di kaki Mt.Ararat itu. Beberapa ratus tahun selepas 'bah besar' , anak cucu keturunannya telah mendaki ke Puncak Ararat utk memberi penghormatan dan melihat "Noah Ark" itu. Masa itu masih ada lagi laluan menuju ke bahtera dan entah macam mana laluan itu telah musnah dan tidak dapat dikesan kini. mungkin kerana perubahan cuaca,gempa bumi dan sebagainya. Semasa Hj.Yearam masih kecil,ada beberapa org bangsa asing telah datang ke rumahnya. Mereka ini adalah orang yg tidak percaya dgn Al-Quran dan sebarang agama. Mereka adalah saintis, mereka dlm perjalanan melakukan ekspedisi utk membuktikan bahawa cerita The Great Noah Ark itu adalah berupa dongeng semata. Para saintis kemudiannya mengupah bapa Hj.Yearam bagi menjadi pemandu ke Puncak Mt.Ararat dan Hj.Yearam yg pada masa itu masih kecil pun turut serta. Waktu itu musim panas, air batu salji yg menutupi sebahagian Puncak Ararat mencair. Selepas bersusah payah mendaki akhirnya mereka pun tiba di puncak. Dgn jelas "Noah Ark" kelihatan seolah2 berada di dlm tasik kecil. Air dari tasik kelihatan melimpah keluar turun ke bawah Apabila mereka sampai di tasik itu, jelas kelihatan sebahagian dari "Noah Ark" itu tertonjol keluar dari air batu. Para saintis kemudiannya meluru ke bahtera. Mereka tergamam dan berasa malu. Seluruh bahagian luar dan dalam "Noah Ark" itu diselaputi syelek atau lacker serta bahan pengilat yg kuat dan tebal. Tidak kelihatan sebarang tingkap, terdapat hanya sebuah pintu besar tetapi daun nya sudah tiada lagi. Para saintis kemudiannya marah. Mereka cuba mengopek kayu bahtera tersebut, membuat unggun api bagi tujuan membakar dan memusnahkan "Noah Ark" tersebut Maha Suci Allah dgn keadaan kekurangan pelbagai alatan segala usaha mereka itu sia. Apatah lagi dengan keadaan "Noah Ark" itu sendiri yg keras seperti batu. Kayunya tidak berupaya terbakar langsung. Para saintis itu kemudiannya memberi amaran kpd ayah Hj.Yearam agar merahsiakan apa yg mereka tahu dan nampak jika mahukan keluarga mereka selamat. Sebab itu di kala tuanya baru bercerita,itu pun hanya pada org dipercayainya shj. Wallahuallam. .

Gempa Bumi

Pada 2nd.May.1883, telah berlaku satu gempa bumi menyebabkan batu dan ketulan runtuh dan turun hingga menutup hampir keseluruhan kampung2 yg terdapat di kaki Mt.Ararat. Letupan gunung berapi amatlah dahsyat, sehingga dikatakan keseluruhan benua Eropah dapat merasainya. Setahun kemudian, Kerajaan Turki menghantar 1 kumpulan ekspedisi saintis bagi mengukur sejauh mana kemusnahan yg di akibatkan darinya. Seorang Inggeris Captain Gayscoyne yg juga merupakan seorg Duta British di Istanbul telah memohon kpd kerajaan Turki utk menyertainya. Dia amat bernasib baik kerana dapat melihat kemunculan The Great Noah Ark itu. Bukan itu sahaja, malah pasukan saintis/juru ukur itu telah dapat mengukur "Noah Ark" malangnya mereka tidak dapat mengukur dgn tepat dan lengkap kerana sebahagian darinya diselimuti dengan air batu dan hanya 20 hingga 30 kaki sahaja yg terjulur keluar. Tetapi para saintis/juru ukur itu dapat masuk ke dalam "Noah Ark".Apa yg mereka dapati ialah "Noah Ark" itu diperbuat dari kayu balak purba yg sudah tidak wujud lagi spesiesnya di dunia hari ini. Jarak dari satu tingkat ke satu tingkat ialah 12 hingga ke 13 kaki.

Pengalaman Ed.Davis

"Saya seorg Sarjan Master yg menjaga pembinaan dlm Kumpulan Perkhidmatan Khas Jurutera Tentera di Utara Iran,pada tahun 1943 .Ketika sedang mengeluarkan batu dari kuari..budak berbangsa Qurdish yg menjadi pemandu pasukan saya memandang kaki Mt.Ararat seraya berkata " Ya,di situlah kampung halaman dan tempat di mana org tua saya tinggal. Yang mana di puncaknya pula terdapat "Noah Ark"..dan ayah saya tahu di mana letaknya "Noah Ark" itu". Saya terkejut dan berkata.."Benar? .. Boleh bawak saya ke sana? " Budak pemandu Qurdish itu kemudiannya berjanji akan mengenalkan saya dgn ayahnya. Suatu hari,budak Qurdish itu membawa ayahnya melawat saya. Dia memperkenalkan ayahnya. Nama ayahnya Abbas."Pada masa ini,"Noah Ark" masih tidak kelihatan. Dan apabila tiba masanya nanti saya akan datang jemput awak.." kata Abbas. Beberapa bulan kemudiannya Abbas datang menjemput saya."Kita boleh pergi sekarang kalau nak.." kata Abbas. Saya tidak buang masa dan inilah saat2 yg paling saya tunggu. Kami seramai 8 org mula mendaki Mt.Ararat. Suhu amat sejuk dan tidak pernah seumur hidup saya merasa sesejuk serta seletih itu. Jika saya tahu ianya seteruk ini sudah tentu saya tidak akan mahu pergi. Semasa kumpulan kami mendaki ke atas, kami berhenti di sebuah telaga. Saya diberitahu Abbas telaga ini dinamakan Perigi Yaakub, memang telah menjadi adat beratus2 tahun Nenek Moyang Abbas akan berhenti di "Perigi Yaakob" berdoa dan meletakkan seketul batu dia atas himpunan batu yg diletakkan oleh orang2 yg menaiki Puncak Ararat sejak zaman berzaman dahulu lagi. Kami pun meninggalkan "Perigi Yaakob" dan mendaki agak jauh dan melalui satu jalan yg digelar "Pintu Belakang".Itu merupakan jalan "short cut" agar perjalanan kami menjadi lebih cepat. setelah beberapa hari mendaki Abbas menyuruh kami semua mengikat tali antara satu sama lain. Mereka memberi satu tali panjang yg mempunyai satu tempat utk mengikat pinggang. Kami semua mengikat pinggang kami dan saya berada di tempat ke 5. Dua org Qurdish sentiasa berada di belakang saya seolah2 pengawal peribadi. Abbas telah kehilangan 2 org anak lelaki semasa mendaki dahulu dan sebab itulah beliau sungguh berhati2. Saya rasa mereka yg lain semua ada pengalaman mendaki gunung ini,sebab mereka semua tahu jalan2 yg mereka lalui w'pun keadaan suasana yg gelap. Hanya saya seorang sahaja yg asing dan berbangsa Amerika. Saya tidak mempunyai sebarang alat khas selain dari barang2 tentera. Saya lihat Abbas dan rakan2nya mempunyai peralatan yg baik dan sesuai. Mereka semua dapat alat itu entah dari mana. Abbas kemudiannya memberi cermin penutup muka kpd semua. Kami memakainya sepanjang masa.Abbas juga memberi saya 1 keping logam bersinar yg boleh kami gunakan bagi memberi isyarat. Abbas juga memberikan saya 1 lampu suluh yg akan digunakan sewaktu melintasi gua. Saya diberikan wisel utk dibunyikan sekiranya memerlukan sesuatu bantuan dan dilarang sama sekali berteriak dan meninggikan suara.
Kami tidur di dalam tidak kurang dari 6 buah gua. Semasa mendaki, kami hanya memakan bubur. Saya sendiri tidak tahu apa isi bubur itu. rasa2nya seperti daging dan sayur shj. Pada dinding gua itu terdapat lukisan2 purba. Hanya Abbas dan rakannya2 sahaja tahu apa makna lukisan itu. Semua org masih terikat dgn tali antara satu sama lain. Malah ketika hendak pergi buang air besar pun kami tidak dibenarkan sekali2 membuka tali. Cuaca tidak elok semasa kami naik,sentiasa hujan dan berangin. kami berjalan dia atas batu dan ais batu. Terdapat bermacam2 bahaya, kami selalu sahaja tergelincir dan jatuh. Mereka kata jika berlaku sebarang kematian mereka tidak akan membawa mayat itu turun ke bawah. Sebab itu saya nampak banyak tulang dan serpihan tengkorak manusia di dalam air batu. [Memang mereka tinggalkan org yg mati di atas gunung itu dan saya tidak tahu mengapa..] Abbas dikatakan penjaga kepada "Noah Ark" itu semenjak turun temurun. Abbas kata dia tidak suka jika ada org/bangsa asing naik ke gunung itu utk mencari/mengkaji "Noah Ark". Dia kata setiap org yg naik mahu mengopek dan memecahkan mana2 bahagian "Noah Ark" bagi tujuan membawanya balik. Sedangkan org2 Qurdish ini tidak mahu "Noah Ark" itu di apa2kan. Pertama kali saya nampak "Noah Ark", ia seolah2 sebungkah batu biru yg sangat besar. Semakin dekat, barulah rupa bentuknya jelas kelihatan. Saya nampak
bahagian hujung bahtera itu sudah berlubang pecah mungkin bekas di kapak org. Saya merasa sungguh kagum dan sedikit kecewa kerana tidak dapat menghampirinya. Hanya tuhan sahaja yg tahu betapa ingin saya menyentuh dan berjalan2 di atasnya. Abbas menerangkan bahawa "Noah Ark" itu mempunyai sumpahannya. Ada sesetengah org yg telah mendapat penyakit jantung serta mati serta merta di dalamnya. Sebenarnya sebahagian dari barang2 antik muatan "Noah Ark" telah pun diambil oleh nenek moyang Abbas semenjak dahulu lagi. saya sendiri nampak beberapa barang antik berupa mangkuk besar setinggi 2 kaki setengah,pasu, bikar,pinggan yg diperbuat dari kulit kerang,piring pelita,itu di rumah nya. Mereka hanya setakat membenarkan saya tengok sahaja.
Abbas juga menerangkan pada saya,moyangnya telah menjumpai madu di dalam botol sewaktu ekspedisi bersama saintis Turki. Dan sekarang madu itu telah di hantar ke Switzerland dan disahkan sbg madu asli.

Kisah ED BEHLING.

Dalam tahun 1973 Ed Behling berada dalam Pasukan Tentera Udara yg. ditugaskan mengawal dan memberi perlindungan semasa pembinaan kem tentera di Diaberker ,kira-kira 100 batu dari tenggara gunung Ararat.. ia mempunyai kawan dari tentera Turki berketurunan Kurdish yg. bernama Mustafa.(sebagaimana a yg. diketahui orang kurdish dianggap "penjaga" gunung Ararat, "Namanya Mustafa dan dia juga seorang askar ketika itu dan saya tak mungkin dapat mencarinya lagi sekarang ini.." kata Edward Behling. Saya dan Mustafa telah mendaki ke puncak Ararat pada bulan hujung Mei. Sebenarnya Mustafa sendiri pun langsung tidak pernah melihat "Noah Ark" itu sebelumnya,dan dia berjanji memujuk Pakcik saudaranya yg juga bangsa Qurdish agar turut membawa saya bagi tujuan melihat "Noah Ark" tersebut. Saya tidak membawa 'kamera' kerana diberitahu pakcik Mustafa sangat
berbahaya kerana "Noah Ark" itu letaknya bersempadan dgn Rusia, sementara saya sendiri pula berbangsa Amerika jika ditangkap tentunya mereka semua akan mendapat susah. Seperti yg telah dijangka, pada awalnya Pakcik Mustafa agak keberatan membawa saya ke "Noah Ark",apatah lagi saya ini berbangsa asing. orang Qurdish sememangnya sukar mempercayai org luar. Saya betul2 hairan kerana ada satu kumpulan ekspidisi Noah Ark yg bertolak baru2 ini tidak menemui Noah Ark walaupun menggunakan pemandu Qurdish. Dan saya syak mereka sengaja menunjuknya ke jalan yg tidak betul. Percayalah, jika golongan tua tidak merestui nescaya golongan muda yg memandu itu sekali2 tidak akan ingkar. Tidak ada sesiapa yg dapat menghampiri "Noah Ark" tanpa kebenaran golongan tua Qurdish itu. Setelah bangun awal, Pakcik Mustafa terus membawa kami ke sebelah kawasan gunung. Saya meresakan seolah2 sedang melalui sebuah lorong di celah2 batu dan salji turun dgn sungguh lebat. Pak Cik Mustafa itu seolah2 tahu dgn tepat segala laluan yg dibawanya. setelah beberapa lama berjalan meredah lorong batu saya merasa teramat2 letih dan benar2 berharap mereka akan berhenti rehat dengan tidak semena2 tetiba Mustafa berpaling ke arah kami dan menunjukkan sesuatu saya tengok di satu lurah 50 kaki ke bawah, Saya nampak sebuah binaan yang hitam dan besar. Ianya amat besar Salji yang menutup bahagian atasnya telah cair. Bahagian depan Bahtera itu sudah pecah dan berlubang. Saya tidak nampak sebarang pintu. Saya sendiri melihat benda sebesar itu terdampar di puncak Gunung Ararat. Oleh kerana cahaya agak kurang, lubang yang terdapat di bahtera itu tidak kelihatan. Bahtera itu berwarna hitam. Saya nampak ianya seperti satu kotak besar yang panjang. Saya nampak 150-200 kaki saja,selebihnya badan bahtera itu terkambus dengan salji. saya nampak bahagian hujung bahtera itu sudah ditakuk atau dipecahkan. Ketebalan dinding kapal itu lebih kurang 18 inci. Selepas memerhatinya, Pakcik Mustafa memberi isyarat untuk bergerak. Kami tak dapat untuk melompat ke bawah di tempat kapal berada kerana ianya terlalu jauh. Kami tidak membawa tali , Saya memang nak sangat berjalan di atas nya tapi tidak ada peluang.


Penemuan Dr Robert Ballard

Sekali lagi cerita dari al-Qur'an terbukti kebenarannya melalui kajian saintifik yang dijalankan oleh barat. Sekumpulan pengkaji ukur bawah air (underwater surveyors) yang diketuai oleh Dr Robert Ballard, yang juga telah menemui Titanic, telah menemui sebuah bangunan lama berusia kira-kira 7500 tahun di dasar Laut Hitam, 12 batu dari pantai Turki. Mereka telah menemui struktur bangunan dari batu dan kayu beberapa ratus kaki dari paras air. Penemuan mereka menjadi bukti terhampir kejadian banjir besar di zaman Nabi Noh seperti diceritakan di dalam al-Quran dan juga Old Testament. Ahli sains percaya penemuan tersebut membuktikan kewujudan sebuah kawasan penempatan yang telah tenggelam disebabkan banjir besar yang melanda sekitar tahun 5000 sebelum Masihi. Menurut teori mereka, banjir besar tersebut disebabkan pencairan glasier dari tanah tinggi di Eropah. "Ia merupakan penemuan yang sangat menakjubkan" kata Dr Ballad di dalam rancangan National Geographic Society bertajuk "Research Ship Northern Horizon". Beliau menerangkan bagaimana sebuah robot bawah air yang meninjau 300 kaki di bawah paras air telah menemui kawasan segi empat berukuran 12 x 45 kaki persegi di mana terdapatnya sebuah struktur daripada kayu dan tanah liat yang telah runtuh. "Beberapa artifak yang ditemui di situ tersimpan rapi tanpa diusik terdiri daripada bim kayu berukir, beberapa cabang kayu dan peralatan dari batu yang telah runtuh dan diselaputi lumpur" kata Dr Ballard. Kumpulan pengkaji Dr Ballard memulakan kajian di kawasan tersebut setelah dua kapal selam pakar geologi dari Universiti Colombia di New York mencadangkan bahawa ia disebabkan oleh banjir besar beribu tahun dahulu. Mereka meramalkan apabila zaman ais (Ice Age) berakhir 12,000 tahun dahulu, glasier mula menjadi cair. Kawasan timur Mediteranian yang terputus daripada Laut Hitam telah menyebabkan Laut Hitam tidak ditenggelami air walaupun paras air lautan yang lain telah naik. Ini menyebabkan pada sekitar 7000 tahun yang lepas, empangan semula jadi di Bosphorus telah pecah menyebabkan air di Laut Mediteranian melimpah ke timur menjadi Laut Hitam yang sememangnya terputus daripada laut-laut yang lain. Kekuatan limpahan air tersebut dianggarkan 10,000 kali ganda Niagara Falls. Mereka mendakwa bukti saintifik menunjukkan bahawa kulit kerang dari kawasan tersebut berusia lebih 7000 tahun manakala yang daripada laut lain berusia sekitar 6500 tahun. Dr Ballard menerangkan "Banyak perkara berlaku telah berlaku apabila air tawar dari sebuah tasik bertukar menjadi air masin sebuah laut 7000 tahun dahulu dan hasil daripada banjir besar
tersebut menyebabkan kawasan tanah darat yang sangat luas bertukar menjadi dasar laut". Dipetik daripada: James Chapman, Daily Mail, UK, 14 September 2000. Jamil Adimin Research and Graduate School University of Manchester.

Pengalaman Ahmet Ali Arslan - Ketua Pengarang sebuah akhbar berbahasa Turkey di Washington DC.

Pernah bekerja sebagai juruhebah di stesen radio Suara Amerika. Beliau juga seorang penasihat dan penyelidik kanan Institut Sains dan International Technology-Washingt on DC. "Keluarga saya dari Aralik yg terletak di kaki Mt.Ararat.Di situlah saya dibesarkan. Semenjak kecil saya telah naik ke gunung itu mungkin telah lebih dari 50 kali termasuklah ekspedisi Navarra Saya menemani satu rombongan ekspedisi saintis dalam tahun 1989 utk mencari kawasan jurang yg dikenali sbg Lurah Ahora di pinggir gunung itu,
Lurah Ahora ini adalah satu lurah yg sangat curam dan bahaya. Oleh kerana saya seorang warganegara Turki maka saya diberi kebenaran membuat siasatan ke bahagian2 tertentu di Mt.Ararat yg mana dikenal pasti oleh satelit sbg kawasan yg mungkin merupakan kawasan bahtera. Sebaik sahaja saya dekat dgn kawasan itu lapisan ais yg saya pijak mula bergerak dan saya telah tergelincir sejauh berpuluh2 kaki ke bawah jurang. Mujurlah saya tidak terjatuh ke dalam lubang jurang. Apabila saya berdiri,di hadapan saya kira 2,100 kaki, saya terlihat satu struktur bangunan yg diperbuat drpd kayu. Kira2 beberapa ribu kaki dari puncak gunung. Saya mula cepat2 ambil gambar. Saya yakin itulah The Great Noah Ark yg ada diceritakan oleh kebanyakan orang. Jika ada pembaca yang ingin mendapat maklumat lanjut bolehlah menghubungi Dr Ahmet Ali arsan dialamat 9430,Cloverdale Court, Burke, Va 22015, Amerika Syarikat.

Kenyataan dan Persoalan dari artikel/catatan pengkaji sejarah:

Allahu Subhanahu wa Taala yang telah menentukan Bahtera Nabi Nuh AS ditempatkan di atas Gunung Ararat (Gunung Kesengsaraan) yang mana ianya menyukarkan para pengkaji dan saintis untuk merosakkan Bahtera tersebut dan satu dari pada kesan sejarah Islam yang terulung memerlukan keredaan Allah untuk dikaji. Beberapa saintis barat diberi hidayah Allah untuk mengakui kebenaran
Islam melalui penemuan Bahtera Nabi Nuh AS yang juga mengiakan Kalam Allah yang termaktub dalam Al-Quran. Dan juga beberapa saintis barat yang menafikan Bahtera Nabi Nuh AS justeru ingin terus merosakkan. Kenapakah beberapa badan siasatan merahsiakan penemuan Bahtera Nabi Nuh AS dan bukti disimpan oleh Pentagon yang juga ingin merahsiakan misteri-misteri penemuan seperti Piramid, Kewujudan UFO, Penangkapan Makhluk Asing, Misteri Segi tiga Bermuda dan beberapa misteri yang masih disembunyikan dari umum.

Wallahualam
Safreezz

Monday, November 23, 2015

KITAB SEJARAH DAN TAMADUN MELAYU

Fakta dan Sejarah Homo Erectus, Si Manusia Berjalan Tegak

homo erectus
Homo erectus, alias “manusia berjalan tegak”, adalah spesies hominin purba yang hidup sekitar 1,9 juta hingga 143.000 tahun yang lalu. Dibanding Homo sapien, dimana spesies tertua diperkirakan berasal dari sekitar 200.000 tahun yang lalu, spesies seperti manusia purba ini memiliki masa peradaban yang lebih lama. Bagian lengan dan rangka dari Homo erectus memiliki kemiripan dengan manusia modern, homo sapien. Fakta ini membuat jenis spesies ini diperkirakan dapat berjalan dengan dua kaki pada lingkungan yang terbuka seperti lingkungan padang rerumputan. Spesies ini diperkirakan berasal dari Afrika dan menyebar hingga ke wilayah Georgia, India, Indonesia (terutama di pulau Jawa), Sri Lanka, dan Cina.

Masih terdapat beberapa perdebatan terkait pengelompokan, nenek moyang, dan keturunan dari Homo erectus dimana memunculkan dua alternatif pengelompokan utama. Alternatif pertama berpendapat bahwa Homo erectus bisa jadi merupakan jenis lain dari Homo Ergaster sehingga menjadi nenek moyang langsung dari spesies hominid di era berikutnya seperti Homo heidelbergensis, Homo neanderthalensis, dan Homo sapiens. Alternatif kedua berpendapat bahwa spesies ini merupakan spesies Asia yang terpisah dari Homo ergaster yang berasal dari Afrika. Pada tahun 2013, muncul perdebatan baru di komunitas paleontologi seiring dengan munculnya publikasi dari tulang Dmanisi 5 atau D4500. Pada seluruh bagian tulang dari Dmanisi, terdapat variasi morfologi yang sangat besar dan para peneliti berpendapat bahwa kebanyakan spesies dari nenek moyang manusia seperti Homo ergaster, Homo heidelbergensis, atau bahkan Homo habilis, sebenarnya semuanya merupakan Homo erectus.

Postur Tubuh dan Perilaku

Homo erectus memiliki postur tubuh yang lebih tinggi dibanding pendahulunya. Salah fosil rangka yang paling lengkap yang pernah ditemukan yang berusia 1,5 juta tahun, yaitu spesimen dari anak laki-laki yang diberi nama Turkana Boy, memiliki tinggi 1,6 meter. Sebagai perbandingan, rangka Australopithecus bernama Lucy hanya memiliki tinggi 1,1 meter. Meski begitu, secara keseluruhan spesies ini memiliki variasi tinggi dimana tidak hanya terdapat makhluk yang berukuran tinggi, tetapi juga pendek.

Homo erectus juga memiliki ukuran otak yang lebih besar dari pendahulunya. Otak dan postur tubuh yang lebih besar ini menandakan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak makanan dan tenaga untuk bertahan hidup. Bentuk gigi dari fosil spesies ini juga menunjukkan bahwa manusia purba tersebut memakan berbagai jenis makanan. Hasil ini juga membuat para ilmuwan menyimpulkan bahwa spesies ini memakan lebih banyak protein hewan dibanding spesies manusia yang lebih tua.

Ukuran otak yang lebih besar ini juga menjelaskan mengapa spesies ini memiliki perilaku yang relatif berbeda. Berdasarkan jejak sejarah dari peralatan kehidupan purba, nenek moyang kita sebenarnya telah melakukan perburuan hewan setidaknya sejak 1,75 tahun yang lalu dan bisa saja telah menggunakan api untuk memasak makanan sejak 1,9 juta tahun yang lalu. Hasil mengindikasikan bahwa berbagai peralatan kehidupan purba tersebut telah dimulai sejak peradaban Homo erectus. Spesies ini memiliki kecerdasan yang meningkat sehingga mampu berkembang untuk beradaptasi pada berbagai lingkungan yang berbeda.

Eksplorasi dan Perdebatan Tentang Homo Erectus

Pada tahun 1886, ahli anatomi asal Belanda bernama Eugène Dubois, yang juga sangat terkesan dengan teori evolusi Darwin dan meyakini bahwa teori evolusi juga terjadi pada manusia, melakukan perjalanan ke Asia untuk menemukan nenek moyang manusia. Ia dan timnya menemukan fosil manusia penghuni pulau Jawa di tahun 1891 yang ia beri nama Pithecanthropus erectus, alias manusia kera yang berjalan tegak. Fosil ini berlokasi di bantaran sungai Bengawan Solo, Trinil dan kemudian dikenal sebagai “Manusia Jawa”. Seiring dengan perkembangannya, berbagai fosil terkait manusia purba juga ditemukan di berbagai wilayah seperti Cina, Georgia, India, dll.

Sepanjang abad ke 20, para ahli antropologi memperdebatkan peran dari Homo erectus dalam evolusi manusia. Penemuan fosil manusia purba di wilayah Jawa dan lainnya menimbulkan spekulasi bahwa manusia modern pertama kali mengalami evolusi di Asia. Hasil ini bertentangan dengan prediksi beberapa ilmuwan terdahulu bahwa nenek moyang manusia yang paling pertama merupakan orang Afrika berdasarkan fakta kekerabatan terdekat manusia dengan simpanse dan gorila yang merupakan spesies yang berasal dari habitat Afrika.

Akan tetapi, pada pertengahan abad ke 20, sejumlah fosil ditemukan di wilayah Afrika Timur yang menjadi bukti bahwa hominin tertua berasal dari wilayah tersebut. Saat ini, mayoritas peneliti meyakini bahwa Homo erectus merupakan keturunan awal dari genus seperti Ardipithecus dan Australopithecus, atau bagian dari spesies awal Homo- lainnya Homo habilis atau Homo ergaster. Faktanya, Homo habilis dan Homo erectus hidup berdampingan selama beberapa ribu tahun dan bisa jadi merupakan keturunan terpisah dari nenek moyang yang sama.

Petunjuk dari Homo Erectus

Sebagaimana dijelaskan diatas, Homo erectus dan Homo habilis hidup berdampingan selama beberapa hidup tahun. Meski begitu, keduanya tersebar di wilayah yang saling berjauhan. Fosil Homo erectus sejauh ini ditemukan di wilayah Asia Tenggara, Eropa, Caucasus, India, dan Cina, sementara fosil Homo habilis banyak ditemukan di wilayah Afrika Timur.

Berdasarkan studi garis keturunan, kehadiran Homo erectus pada akhirnya memunculkan berbagai spesies awalnya yang seperti Homo sapien seperti Homo heidelbergensis dan Homo floresiensis. Akan tetapi, para ilmuwan masih belum sepakat untuk menyatakan bahwa spesies ini merupakan nenek moyang langsung dari Homo sapien. Selain itu, para antropolog juga belum sepakat apakah seluruh fosil dari Homo erectus diseluruh dunia mewakili spesies yang sama dikarenakan terdapat sedikit perbedaan disetiap fosil.

Selain fosil yang ditemukan oleh Eugene Dubois di Indonesia pada 1891, fosil lain dari Homo erectus yang terkenal dan banyak dikaji adalah fosil berusia 1,77 juta tahun dari rangka Homo Erectus lanjut usia yang ditemukan di Dmanisi, Georgia. Fosil ini tidak memiliki gigi yang lengkap dan kebanyakan dari rahangnya telah memburuk dikarenakan faktor usia. Berdasarkan fosil ini, para peneliti berhipotesis bahwa sepertinya terdapat anggota kelompok Homo erectus lainnya yang merawatnya. Hipotesis ini menjadi contoh bahwa rasa iba dan kasih sayang telah ada sejak peradaban nenek moyang manusia.

Sunday, November 22, 2015

MISTERI PERADABAN NUSANTARA


Quetzalcoatl: sejenis makluk dari tamadun Maya berbentuk Naga yang bersayap. Tahukan anda yang Naga Melayu juga bersayap?
 

Tahukah anda bahawa tamadun Melayu Nusantara (Austronesia) menyimpan rahsia khazanah dunia yang masih tidak terungkai hingga sekarang? Bagi yang sering membaca ATBM tulisan Srikandi pasti sudah mengerti serba sedikit tentang perkara ini. Bagi yang baru menyelami alam sejarah purba umat Melayu dan konspirasi sudah tentu menggaru-garu kepala lutut...:). Ramai para pengkaji khususnya dari INDONESIA ( saja tulis besar-besar supaya tiada lagi pengomen dari seberang yg kata saya  pencuri!) yang menyatakan bahawa Nusantara adalah pusat peradaban dunia yang terawal sekali. namun saya kurang setuju dengan hal ini kerana sebagai seorang islam kita tahu bahawa tamadun terawal yakni tamadun Nabi Adam a.s bermula di timur tengah atau tepatnya di makkah. namun sedikit demi sedikit tamadun ini bergerak ke Nusantara dengan perpindahan dan perpecahan anak cucu Adam sehinggalah membentuk Tamadun kuno Nusantara yang sehingga kini masih diselubungi misteri.
 
Saya yakin anda sekalian akan  kagum dengan pencapaian yang pernah ditorehkan oleh para leluhur kita.  sejarah gemilang ini dibentangkan atau disiapkan oleh leluhur kita dalam pelbagai bentuk antaranya ialah bangunan-bangunan batu yang megah, piramid yang misteri serta batu-batu bersurat dan amalan serta paraktis kebudayaan yang amat menakjubkan. Diantara misteri-misteri yang akan  cuba dibincangkan jikalaupun tidak mampu untuk kita rungkai sekaligus adalah mengenai Candi-candi pelik yang terdapat di pulau Jawa seperti Candi Penataran misalannya.

Misteri senibina Candi Penataran

Ketika Eropa masih berada di zaman kegelapan, ternyata leluhur kita  telah berhasil membangunkan sebuah binaan seperti  Candi Borobudur, Candi Prambanan, dan Candi Penataran. Sebuah karya agung yang sangat rumit jika dipandang dari keindahan seninya, mahupun tingkatan kesulitan pembuatannya. Siapa yang boleh tunjukkan saya ada bangunan di peradaban lain yang lebih indah dengan detail yang rumit di abad itu, sila angkat kaki:)? 

Candi Penataran

Candi Panataran dijumpai pada tahun 1815, tetapi sehingga tahun 1850 ia masih  belum diketahui umum. Penemunya adalah Sir Thomas Stamford Raffles (1781-1826. Raffles bersama-sama dengan Dr.Horsfield seorang ahli Geografi mengadakan kunjungan ke Candi Panataran, dan hasil kunjunganya dibukukan dalam buku yang berjudul “History of Java”yang terbit dalam dua jilid. Jejak Raffles ini di kemudian diikuti oleh para pengkaji lain yaitu : J.Crawfurd seorang pembantu residen di Yogyakarta, selanjutnya Van Meeteren Brouwer (1828), Junghun (1884), Jonathan Rigg (1848) dan N.W. Hoepermans yang pada tahun 1886 mengadakan inventori di kompleks Panataran.

Komplek Candi Penataran


Candi Penataran adalah kompleks candi terbesar dan paling terpulihara  di provinsi Jawa Timur, Indonesia. Candi ini merupakan candi yang kaya dengan berbagai macam corak relief, arca, dan struktur bangunan yang bergaya Hindu. Terdapat pahatan Kala (raksasa gigi menyeringai), arca Ganesha (dewa ilmu pengetahuan dalam mitologi Hindu), arca Dwarapala (patung raksasa penjaga pintu gerbang), dan juga relief Ramayana adalah bukti bahwa Candi Penataran adalah candi Hindu.
Prasasti Palah yang terdapat di kawasan Candi Penataran menyatakan  bahawa candi ini mulai dibina sekitar tahun 1194, pada masa pemerintahan raja Sirenggra yang memerintah kerajaan Kadiri, dan selesai pada zaman kerajaan Majapahit.


Misteri relief di candi Penataran

Keunikan arkitektur bangunan candi yang ada di Nusanatara, khususnya di pulau Jawa adalah bukti akan kehebatan nenek moyang bangsa Melayu Nusantara. Sistem pertanian yang canggih telah ada sejak dahulu kala. Itu belum lagi ditinjau dari kekayaan hasil perlombongannya. Karya agung seperti candi lengkap dengan arca dan reliefnya hanya dapat dihasilkan oleh sebuah bangsa dengan kebudayaan yang tinggi. Dan bangsa dengan kebudayaan yang tinggi  sudah pasti memiliki kekuatan militeri yang unggul.Mari kita perhatikan relief yang terdapat di Candi Penataran ini. Ada sebuah pertempuran diantara pasukan yang boleh digambarkan berasal dari bangsa Nusantara, dan yang satu lagi adalah pasukan yang berpakaian mirip dengan bangsa Amerika, seperti  bangsa-bangsa Aztec dan Maya.



Tidak percaya? Baiklah. Sekarang cuba kita bandingkan pakaian  pasukan yang mirip orang Amerika tersebut dengan gaya pakaian  orang-orang suku Aztec dan Maya yang berasal dari benua Amerika.


Apakah kemiripan ini hanyalah kebetulan? Baiklah. Mari kita tengok detail dari relief ini. Silakan perhatikan baik-baik pahatan yang dilingkar merah.

 Apakah benda yang terpahat bercabang tiga tersebut? Ya!! ia  menyerupai tanaman kaktus. Bandingkan dengan foto tanaman kaktus di sebelahnya. Mirip bukan? Masalahnya, kaktus berasal dari mana ya? Adakah di wilayah Nusantara pada waktu itu telah ada tanaman kaktus? Jawabnya tidak! Tanaman kaktus hanya ada di benua Amerika! Masih berfikir bahwa itu hanyalah kebetulan yang dibuat-buat? Mari kita lihat foto-foto di bawah!

Lihat relief wajah makhluk dengan lidah menjulur yang ada di Candi Penataran! Bandingkan dengan arca kepala dan lidah menjulur yang ada di Tlaltechutli, Mexico City! Adakah wujud persamaan di sana? Bandingkan juga dengan topeng Rangda ala Bali.Masih kurang yakin? Nah, gambar di bawah ini boleh membungkam ketidakyakinan orang-orang kita yang sangat skeptis ni. Perhatikan kedua gambar di bawah .


Foto di sebelah kiri adalah arca Dwarapala (raksasa penjaga pintu gerbang) yang berada di Candi Penataran. Akan tetapi di manakah asal usul “arca Dwarapala” pada foto sebelah kanan? Jawabnya terletak di kompleks kuil Chichen Itza peninggalan suku Maya, yang sekarang terletak di semenanjung Yucatan, Amerika Tengah. Bukankah foto ini menunjukkan kesamaan yang luar biasa hebat?Bukti lainnya ada di foto-foto berikut.


Foto pertama adalah “piramid” yang terdapat di Candi Sukuh yang terletak di desa Karanganyar, kabupaten Surakarta, Jawa Tengah. Foto disebelah adalah piramid suku Aztec yang terdapat di Tenochtitlan, Mexico. Ini menunjukkan adanya kaitan  antara kedua peradaban tersebut. Selain itu masih banyak relief lain di Candi Penataran yang menggambarkan orang-orang yang “diduga” berasal dari peradaban bangsa lain.


Sangat banyak relief yang menunjukkan bangsa asing yang terpahat disana. Pahatan-pahatan  tersebut selalu digambarkan sebagai sebuah bangsa yang  seolah-olah takluk kepada satu bangsa lain yang lebih berkuasa di Candi Penataran.Sayangnya sebahagian relief ada yang sudah rosak, namun untungnya beberapa bahagian masih dapat dikaji.
 

 Pada relief dibawah ini terlihat ada tiga orang di belakang orang yang sedang duduk, dan di depannya ada dua orang yang sedang menyembah. Kalau diperhatikan dengan jelas, orang yang paling kiri seperti orang yang berpakaian dari suku bangsa Han , kemdian di depannya mirip orang yang tergambar di Angkor wat [orng mon khmer], dan di depannya  mirip orang dari tamadun Maya, Inca atau Copan yang berasal dari Amerika Latin. Sedangkan salah satu yang berkupiah di depan [paling kanan sekali] seorang yang bertutup kepala seperti orang semitik atau juga Assyrian. Dari gambar ini kita boleh perkirakan bahawa yang disembah adalah yang duduk di tengah dan tiga orang yang berdiri di belakang yang duduk adalah pengawalnya.

Dari gambar di bawah, terlihat ada dua relief yang memperlihatkan seseorang yang  memakai songkok . Pakaian seperti ini boleh kita temui di daerah Turki, India hingga  Pakistan.


Pada relief di bawah terlihat tiga orang yang bukan berpakaian ala kerajaan kita, posisi mereka menyembah dan duduk di bawah, sekilas pandang seperti cara berpakaiannya  orang Mesir kuno.

Siapakah mereka dan apa mereka buat di sini? Setelah diamati dengan lebih jelas, relief tersebut dipercayai adalah gambaran dari tiga orang wanita. Perkiraan ini adalah karana  dalam relief tersebut tidak berjanggut.Kalau dianggap wanita Jepung ataupun Korea ada ketidaksamaan yang terletak di model  rambut dan jika dikatakan mirip serban dari India, maka biasanya yang menggunakan adalah laki-laki yang selalu digambarkan berjanggut.Pelik bukan releif ini. Namun apa yang pasti tidak ada mana-mana suku kaum di Nusantara terutama kaum Melayu yang berpakaian begitu.

Dari ketiga gambar di atas hampir mirip dengan relief-relief yang ada di candi Penataran. Jadi dapat diperkirakan bahawa relief itu berkemungkinan besar adalah  wanita Mesir.

Pada relief-relief yang berada di tingkat dua bangunan Sitihinggil yang ada di Candi Penataran sangat jelas menunjukkan diorama penaklukan suatu bangsa yang mirip dengan bangsa Indian Amerika.
Dapat dilihat bahawa leluhur Nusantara berhasil mengambil alih salah satu kereta berkuda dan memanah ke arah lawan. Namun peliknya Orang Amerika tidak ada kereta kuda kerana teknologi roda tidak wujud di sana sehinggalah kedatangan Sepanyol. Jadi puak apakah yang mirip dengan orang Indian tersebut?
Relief ini dikatakan menggambarkan bahawa leluhur Nusantara berhasil menusuk panglima dari bangsa Indian di benua Amerika. Mungkinkah kereta kuda itu kepunyaan leluhur kita yang dibawa ke sana?
 
Menurut pemerhatian pengkaji Indonesia relief ini menunjukkan bala bantuan Indian terburu-buru dan berlari menuju ke medan perang. Alasannya adalah terlihat cara mereka berpakain adalah seperti orang Indian terutama pada head gear mereka.
Dalam releif ini terdapat pasukan gajah perang dalam gerombolan tentera yang dikatakan sebagai Indian tersebut. Persoalannya adakah ianya betul-betul tentera Indian kerana Gajah tidak wujud di Amerika selepas kepupusan Mammoth beribu tahun dahulu. Mungkin juga releif yang dikatakan sebagai orang Indian ini adalah orang dari suku Mon Khmer kerana kita dapat lihat head gear yang sama pada releif di angkor wat. Mungkin peperangan ini adalah diantara Kemboja dan Jawa? Namun apa yang masih menjadi misteri adalah sememangnya terdapat sebuah releif malahan patung berbentuk gajah moden di Copan Amerika selatan tempat lahirnya tamadun Mayan Copan yang misteri ini. Jadi adakah berkemungkinan leluhur kita pernah sampai ke Copan dan memperkenalkan gajah kepada mereka? wallah hua'lam.

Relief Gajah yang terdapat di Candi Penataran
Relief dan gambar Gajah di atas terdapat di daerah Copan – Honduras yang sejenis dengan yang digambarkan leluhur kita di Candi Penataran; menurut para ahli di Amerika, gajah sudah pupus 6500 tahun yang lalu.

Pertanyaannya adalah: “Adakah leluhur kita sudah mempunyai peradaban pada 6500 tahun yang lalu?”. Menurut saya ianya tidak mustahil,  bahkan mungkin lebih tua dari itu.
Relief  prajurit dari benua Amerika yang terdapat di Candi Penataran. Cara berpakaian mereka tak ubah seperti cara pakaian tentera Mayan.
Patung bangsa Maya dari Kerajaan Copan yang sekarang terletak di Honduras.
 






Pada relief dibawah kita juga dapat melihat satu manusia yang bertutup kepala tapi tidak menunjukkan berasal dari Nusantara. Mungkin ini raja bangsa Indian?





Bukti-bukti awal dari misteri yang ada di Candi Cetho, Candi Sukuh dan Candi Penataran ini sejajar dengan teori-teori yang dinyatakan oleh Profesor Arysio Nunes dos Santos dari Brazil yang menyatakan bahwa Atlantis itu benar-benar ada, dan berada di Nusantara. Prof. Arysio Nunes dos Santos, seorang geologis dan Ahli fizik nuklear telah menghabiskan waktu selama 30 tahun untuk membuktikan dari catatan Plato tentang keberadaan peradaban Atlantis,semua hasil penelitiannya mengarah ke Nusantara, sebagai anak bangsa Melayu Nusantara adakah kita hanya boleh diamkan diri tanpa mengkaji hasil pengkajian kelas dunia tersebut ?
 
Setelah mengamati penjelasan diatas, apakah benar bahwa leluhur Nusantara pernah berhubung dengan bangsa-bangsa di seantero dunia? Kemudian apakah leluhur Nusantara berhasil menapakkan kaki  di benua Amerika atau bangsa Amerika yang pernah mengunjungi Nusantara? Faktanya adalah tidak pernah ada catatan sejarah yang menjelaskan bahwa bangsa Amerika memiliki tradisi maritim yang hebat. Sebaliknya, leluhur Nusantara adalah pelaut-pelaut ulung. ini belum lagi saya bincangkan mengenai persamaan dari segi Budaya Naga dalam masyarakat nusantara dengan masayarakat aztec dan Maya di amerika selatan. Malahan dari sudut bahasa sekalipun ada diantara bahasa purba Aztec dan Maya yang mempunyai persamaan dengan bahasa Melayu sebagai contoh perkataan Tanah bagi orang Maya adalah bermaksud kawasan atau jajahan, ianya ada persaman dengan bahasa Melayu bukan? Oleh itu saya tinggalkan topik ini untuk anda fikir-fikirkan. sekian Wallah hua'lam.

MISTERI TANAH PARA NABI



Salam sejahtera saya ucapkan kepada semua. Bagi meneruskan kesinambungan artikel saya mengenai bangsa-bangsa awal dunia, para Nabi terawal serta kaitannya dengan tanah Nusantara yang bertuah ini maka saya persembahkan satu artikel berbentuk HIPOTESIS untuk kita sama-sama memikirkan kebenaran disebaliknya. Dalam artikel ini kita akan mengembara di zaman yang paling jauh yang tak pernah saya pergi sebelum ini. Saya akan bawa anda ke zaman dimana manusia pertama bertapak dibumi. Ya, zaman Nabi Allah Adam a.s bersama isterinya Hawa serta anak-anak mereka setelah baginda dikeluarkan dari Taman Jannah.



Sebenarnya para pembaca sekalian, persoalan ini telah membelengu pemikiran saya sejak beberapa tahun yang lalu. Namun hanya sekarang baru saya mampu untuk merungkaikanya setelah membaca dan mengkaji dari pelbagai sudut termasuklah dari sudut Agama. Apakah persoalan tersebut? Ia adalah mengenai teori yang menyatakan bahawa Nabi Adam itu diturunkan oleh Allah di tanah Nusantara. Saya percaya yang ramai diantara pembaca sekalian telahpun tahu samaada melalui pembacaan atau mendengarnya dari sumber kedua tentang perkara ini. Namun bagi saya jika saya tidak mengkajinya sendiri nescaya saya tidak akan berpuas hati dengan jawapan yang saya terima. Sebab itulah saya telah cuba membuat sedikit penyelidikan dan rujuk silang mengenai teori tersebut.Oleh itu mari kita hayati kisah manusia pertama ini dahulu, ADAM.



Pada era penciptaan ADAM, Azazil dan kuncu-kuncunya membelot dan membantah tentang pembinaan ADAM tambahan lagi disuruh untuk tunduk dan sujud. Akhirnya Azazil dan pengikutnya diburukkan wajah mereka dan dihalau keluar dari langit. Mereka inilah di namakan sebagai ‘fallen angle’oleh masyarakat barat. Mereka inilah yang pertama sekali menduduki bumi baru. Di dalam ‘syurga’ pula, Adam dan Hawa bergelak tawa. Tapi, di sudut dalam hati manusia, sebenarnya wujud calitan ‘azazil’ yang ego tadi lalu meresap kedalam diri. Calitan itulah yang mengoda ADAM dan HAWA supaya memakan buah yang di larang. Peristiwa itu menyebabkan mereka berdua di halau keluar dari syurga.



Pada hakikatnya, peristiwa itu hanyalah sebagai sebab musabab untuk ADAM dan HAWA keluar dari ‘syurga’ menuju ‘Dunia’. Sejak awal penciptaan ADAM lagi, sudah di tentukan tujuannya untuk mentadbir bumi dan menjadi pemimpin pada golongan yang engkar yakni golongan Fallen Angle tadi serta anak cucu mereka. Dek kerana itulah, turunnya ADAM dan HAWA. Mereka turun sebagai pemimpin pada campuran ‘fallen angle’ dan spesis lain yang diciptakan di bumi baru sebelum penurunan ADAM. Setakat itulah yang saya tahu dan jika mahu lebih, anda haruslah mencari dan mengkajinya sendiri.



NABI ADAM a.s tidak turun dengan tangan kosong. Baginda telahpun dipenuhkan dirinya oleh Allah swt akan ILMU SEGALA NAMA. Baginda kemudiannya mewariskan ilmu ‘segala nama’ kepada anak cucunya yang haq. Anak cucu inilah yang menjadi dewa-dewi atau wali-wali keramat yang dikenali pada catitan-catitan ketamadunan kuno. Tetapi, dikhabarkan juga, ada ahli yang mendapat ilmu ini untuk diaplikasikan mengikut hawa nafsu. Lantas terbinalah kecanggihan fizikal yang berlandaskan materialistic seperti bangunan yang tinggi-tinggi dan teknologi pembuatan senjata yang memusnah.



Jadi, pada era itu, terdapat dua golongan dewangga atau wali. Satu, dewa yang mengurus dunia dengan arahanNYA dan satu lagi, dewa atau orang keramat yang mahu membina dunia sebagai syurga hawa nafsu yang sudah pastinya disemarakkan oleh bisikan Azazil si Iblis. Maka, terjadilah ‘pertelingkahan’ sehingga kini. Inilah dinamakan sebagai ‘light and dark’ hitam atau putih, Ying atau Yang, antara yang baik dengan yang jahat. Pertempuran ini sentiasa terjadi sehingga kini. Jadi para pembaca semua setakat ini sudah tentu anda faham apa yang hendak saya sampaikan. Daripada tulisan diatas kita semua tahu bahawa Nabi Adam a.s telah diturunkan Allah dari syurga ke suatu tempat di atas bumi dengan dilengkapi dengan ILMU SEGALA NAMA. Persoalannya di sini, dimanakah tempatnya Nabi Adam mendarat dari syurga tersebut? Mari kita bincangkan bersama.



Berdasarkan riwayat dari Ibnu Abi Hatim, yang diterimanya dari Abdullah bin Umar, menyatakan bahwa Adam turun ke dunia di Bukit Shafa, sedangkan Hawa turun di Bukit Marwah. Akan tetapi, riwayat dari Ibnu Abi Hatim ini terdapat versi lain, yang menyatakan bahwa tempat turunnya Nabi Adam di Bumi, berada di antara negeri Makkah dengan Thaif. Di sisi lain, menurut riwayat Ibnu Asakir yang diperoleh dari Ibnu Abbas, menyatakan bahwa Nabi Adam turun di Hindustan dan Hawa turun di Jeddah. Dimana makna Jeddah berasal dari kata Jiddah, yang berarti nenek perempuan. Syaikh Yusuf Tajul Khalwati berpendapat, Nabi Adam turun di Pulau Serendib. Beliau ketika itu menduga, Pulau Serendib adalah Pulau Ceylon (Sri Langka). (sumber: Tafsir Al Azhar, Juzu’ I, tulisan Buya HAMKA) Tetapi berdasar penelitian, kata Serendib adalah bahasa Sanskrit yang ditulis dalam bahasa Arab, yang aslinya berasal dari kata Suvarna Dwipa pulau emas yakni Sumatera, yang merupakan sebahagian dari kawasan pentas Sunda. Maka melalui pendapat yang dikemukankan oleh Syeikh Yusuf Tajul Khalwati, saya mula mengatur benang-benang untuk cuba mencari kebenaran yang mengatakan Nabi Adam turun di Nusantara. Sememangnya persoalan ini adalah amat membingungkan kerana tiadanya sebarang rekod sejarah mahupun nas-nas dari Al Quran yang menyatakan tempat dimana Nabi Adam turun di bumi. Namun sejak dari zaman Rasulullah lagi telah banyak cubaan dilakukan oleh ahli-ahli tafsir untuk memecahkan kebuntuan tersebut seperti yang kita dapat lihat dalam penulisan sebelum ini.




Selain daripada tafsiran-tafsiran yang dibuat oleh Syeikh Yusuf Khalwati terdapat beberapa lagi tafsiran dari sumber-sumber yang boleh dipercayai kesahihannya. Cuma apa yang diperlukan adalah anjakan paradigma dan pandangan yang sedikit berbeza sahaja. Antara riwayat yang saya maksudkan adalah seperti;


·        Dari Qatadah ra, beliau berkata bahwa Allah swt meletakkan Baitullah (di bumi) bersama Nabi Adam as. Allah swt telah menurunkan Nabi Adam as di bumi dan tempat diturunkannya adalah di tanah AL HIND. Dan dalam keadaan kepalanya di langit dan kedua kakinya di bumi, lalu para malaikat sangat memuliakan Nabi Adam as, kemudian Nabi Adam as pelan-pelan berkuranglah tinggi beliau. (H.R. Musonif Abdur Razaq).


·         Dari Ibnu Abbas r.huma. telah berkata : “Sesungguhnya tempat pertama dimana Allah swt turunkan Nabi Adam as di bumi adalah di AL HIND”. (H.R.Hakim)


·         Dari Ali ra. Telah berkata: “Bumi yang paling wangi adalah tanah AL HIND, di sanalah Nabi Adam as. Diturunkan dan pohonnya tercipta dari wangi surga”. (Kanzul Ummal).


·         Dari Ibnu Abbas r.anhum. telah meriwayatkan Ali Bin Abi Thalib ra. Telah berkata: “Di bumi tanah yang paling wangi adalah tanah AL HIND (kerana) Nabi Adam as. telah diturunkan di AL HIND, maka pohon – pohon dari AL HIND telah melekat wangi-wangian dari surga.” (H.R.Hakim)


·         Dari Ibnu Abbas r.hum telah berkata bahwa Jarak antara Nabi Nuh as dengan hancurnya kaumnya adalah 300 tahun. Dari tungku api (tannur) di AL HIND telah keluar air dan kapalnya Nabi Nuh as. Berminggu-minggu mengelilingi Ka’bah. (H.R.Hakim) (riwayat ini penting kerana kita telah tahu bahawa Nabi Nuh berkemungkinan besar berasal dari Sundalan. Jadi AL HIND disini adalah Nusantara dan bukan India. Namun ini hanya teori yang masih banyak harus diperbaiki jadi seeloknya jangan kita ambil bulat-bulat kesimpulan ini.


·         Dari Abu Sa’id Al Khudri ra. mengatakan bahawa seorang raja dari AL HIND telah mengirimkan kepada Nabi saw. sebuah tembikar yang berisi halia. Lalu Nabi saw. memberi makan kepada sahabat – sahabatnya sepotong demi sepotong dan Nabi saw pun memberikan saya sepotong makanan dari dalam tembikar itu. (H.R.Hakim)


·         Dari Abu Hurairah ra. berkata bahwa Nabi saw. telah menjanjikan kepada kami tentang perang yang akan terjadi di AL HIND. Jika saya menemui peperangan itu maka saya akan korbankan diri dan harta saya. Apabila saya terbunuh, maka saya akan menjadi salah satu syuhada yang paling baik dan jika saya kembali (dengan selamat) maka saya (Abu HUrairah ra.) adalah orang yang terbebas (dari neraka). (H.R. An Nasai)


·         Dari Ali Ra. berkata bahwa dua lembah yang paling baik dikalangan manusia adalah lembah yang ada di MEKKAH dan lembah yang ada di AL HIND, dimana Nabi Adam as. diturunkan. Di dalam lembah itu ada satu bau yang wangi, yang darinya bisa membuat kamu jadi wangi.


·         Dari Ibnu Abbas ra. meriyawatkan dari Nabi saw telah bersabda bahwa Sesungguhnya Nabi Adam as. telah pergi haji dari AL HIND ke Baitullah sebanyak seribu kali dengan berjalan kaki tanpa pernah naik kendaraan walau sekalipun.(H.R.Thabrani)


·         Dari Ubay bin Ka’ab ra. mengatakan: “Saya berkeinginan untuk keluar di jalan Allah ke AL HIND”. Ubay bin Ka’ab ra. bertanya kepada Hasan ra.: “Berilah saya nasihat!”. Hasan ra. berkata: “Muliakanlah perinta Allah dimanapun kamu berada maka Allah akan memuliakan kamu”. (H.R. Baihaqi fii Syu’bul iman)


·         Dari Sauban r.a dari Rasulullah saw beliau bersabda: “Dua gulongan dari ummatku yang diselamatkan Allah dari Neraka. Iaitu golongan yang berperang di AL HIND dan golongan yang berkumpul bersama Isa a.s.” (Riwayat Nasai dan Ahmad)


Pada era satu bangsa yakni pada era kepimpinan anak cucu Adam yang berjaya menyatupadukan segala makhluk, kehidupan mereka cukup hebat. Baik dari segi spiritual dan fizikal. Emas itu umpama mainan saja. Terdapat juga kota-kota yang hebat. Kota di bawah laut dan di atas gunung. Tapi benua yang termaju itu terpecah dua dan saling bertelingkahan dan di akhiri dengan peristiwa perang besar. Pada era itu juga, mungkin bukan hanya ‘atlantis’ atau ‘lemuria’ saja yang wujud tapi masih ada lagi wilayah-wilayah lain yang hebat seperti ketamadunan ‘ramayana’ yang di sebut dalam kitab hindu. Tapi, janganlah kita pening untuk memikirkan lokasi-lokasi mereka ini dengan berlandaskan peta kini. Ternyata ketika zaman dahulu, peta mereka cukup lain .Apapun, kita tinggalkan tentang itu.Kemudiannya, peristiwa banjir besar terjadi lantas menenggelamkan segala yang ada. Bahtera NUH yang besar, mendarat di tanah besar yang kini di kenali sebagai Asia Barat.



Dari situ, bermulalah kehidupan yang baru di mana, manusia-manusia hybrid seperti Neanderthal dan homo sapien awal dihapuskan (atau mungkin di sembunyikan) sebab itu kita hanya jumpa rangka sahaja. Yang tinggal hanyalah manusia dari keturunan ADAM dan haiwan-haiwan yang di selamatkan. Bertebaranlah mereka membina kehidupan yang baru. Di suatu tempat yang lain pula, benua yang baru saja tenggelam itu membiarkan tanah paling tinggi mereka tidak di tenggelami air. Jadi, wujudlah apa yang kita saksikan sekarang ini sebagai tanah ‘Nusantara’. Tanah-tanah tinggi ini dahulunya pernah di diami oleh para dewa-dewi atau wali keramat pada era ADAM. Tetapi, sejak peninggalan NUH dan banjir besar, tanah ini kosong dan menunggu kepulangan penduduk asalnya. Tapi bilakah mereka itu akan pulang kepangkuan tanah ‘dewa’ ini? (peringatan kepada semua pembaca, bila saya sebut dewa bukan bermakna saya menyekutukan Allah tetapi ini merujuk kepada apa yang difahami oleh manusia zaman purba yakni manusia-manusia terpilih selain Nabi yang ada karamah atau ilmu yang tinggi sehingga disembah sebagai dewa samaada secara sengaja atau tidak sengaja). Bagi lebih memahami perihal ini kita akan lihat era-era berikut satu persatu dimulakan dengan era Adam.